Berteman Bersama :)

27 February 2012

~ Suatu KetiKa DahuLu.... ~

Alhamdulillah... masih lagi diberikan peluang untuk terus menikmati nikmat-nikmat yang Allah titipkan untuk kita semua... ayuh... ucapkan rasa syukur kita..mudah-mudahan kehidupan kita lebih diberkati....

Suasana tika ini sangat-sangat menepati rasa hati kala ini.. mendung tapi ceria.... sedang asyik menyiapkan tugasan yang perlu disiapkan secepat mungkin.... diri ini kembali membuka folder-folder lama yang tersusun kemas dalam simpanan... membaca karya-karya sahabat-sahabat tersayang... membaca tulisan-tulisan insan yang dirindui... biarpun ianya sudah mencapai usia yang agak lama.. namun memori yang tercipta disebalik tulisan-tulisan itu sangat-sangat mekar dalam ingatan.... "puitis jugak ya sahabat-sahabatku ini,bisa tersenyum sendirian tatkala membacanya", suarahati berkata-kata saat kembali menatap karya-karya tersebut... hati berbunga rindu... satu-satu karya tersebut kubaca.... paling indah sekali tulisan faraku tercinta..really love it...

ha.. rasenye karya ni paling banyak kenangan.... khas dari sahabat yang menuntut di Irbid.... cik Faiznur..(izinkan saya kongsi ya) sangat-sangat rindu...

SAJAK KONSERTO TERAKHIR


Konserto Terakhir….,
Cerita tentang harta,
Bicara tentang pangkat,
Menghurai kegigihan,
Berkata tentang hati dan perasaan,
Menterjemah lagu dan irama,
Memperkenalkan siapa itu seniman.

Aku Hilmi….,
Miskin dan hina,
Tiada siapa menduga bakal menggoncang dunia,
Lagu dan irama,
Meluahkan rasa hati ini,
Hidupnya sebagai tukang kebun dan pekerja kiosk minyak,
Akhirnya….,
Seniman agung terkemuka,
Menyulam bebenang cinta terhadap Hayati,
Tapi apakan daya…,
Aku tidak berharta dan berpangkat…,
Malah dibenci Datin Salmah,
Aku teruskan jua hidup ini,
Sebagai anak didik Encik Bakar,
Tidak kuduga…,
Azizah mencintai diri ini,
Seperti cahaya matahari menerobos masuk..,
Rasa hatiku tatkala Encik Bakat mengizinkanku menubuhkan Kugiran Dahlia,
Denial, Azizah, Hilmi ,Tony Lim dan Arasu bergabung tenaga,
Berusaha mempopularkan Kugiran kami,
Hingga gelombang kugiran berkurang,
Kalau jodoh tidak ke mana..,
Aku dan Azizah di ijab kabulkan,
Namun ………..,
Perkahwinan yang terbina,
Atas dasar simpati tidak kekal lama,
Azizah seolah-olah membenci aku,
Aku bingung…,
Aku geram…,
Mengapa baru kini ini terjadi??,
Hakim mula memanggilku “papa jahat”,
Hati aku pedih…,
Langit tidak selalunya cerah,
Orang yang kucinta,
Orang yang kusayang,
Orang yang kupercaya,
Insane yang mengajarku irama dan lagu,
Pergi menghadap Ilahi,
Aku merasakan seperti nyawaku direntap pergi,
Kehadiran Mamat,
Membawa khabar gembira,
Tapi hanya untuk seketika,
Hayati yang kucinta ingin bertemu,
Meluahkan segala rasa cinta,
Melahirkan semua rasa rindu,
 Menzahirkan rasa sayang kepadaku,
Tetapi………….,
Sayangku Hayati,
Kau milik Mohsin,
Kau berangkat pergi malam itu juga,
Meneruskan ppelajaranmu dalam bidang muzik,
Hanya doa kudusku yang mengiringi kepergianmu,
Lahirlah…..,
Detik-detik perpisahan,
Menterjemah segala rasa, perasaan, suasana,
Pada malam itu,
Hanya not dan muzik yamg memahami diri ini,
Pelbagai muzik,
Pelbagai lagu,
Pelbagai nada,
Aku hasilkan…..,
3 tahun berturut-turut,
Orkes aku menjadi pemenang pesta muzik tahunan,
Aku berbangga,
Dijemput bersama menjayakan Orkes Perdana,
Aku bekerja keras,
Tanpa mengenal erti malam atau siang,
Tanpa mengenal erti lapar atau dahaga,
Tanpa mengenal erti tidur atau rehat,
Aku menyusun…,
Aku menggubah…,
Aku mencipta…,
Lagu-laguku….,
Karya-karyaku..,
Menjadi susunan besar dan agung,
Diri ini menjadi kurus,
Demi menghasilkan,
Hilmi Potpuri,
Malangnya….!!!,
Dalam kesibukan….,
Dalam kerinduan…,
Aku terlupa kesihatan diri yang abadi..,
Aku tidak menghiraukan makan dan minum,
Aku jatuh sakit..,
Saat pertunjukkan Orkes Perdana berlangsung,
Saat Hilmi Potpuri didendangkan,
Aku tidak ada bersama,
Aku tidak sedarkan diri,
Nyawaku terancam,
Para doktor….,
Jururawat bertungkus lumus..,
Menyelamatkan nyawa insan hina ini,
Malam itu….,
Sayangku Hayati,
Memimpin orkes,
Dewan Tunku Canselor bergema dengan Hilmi Potpuri,
Tanpa aku sebagai pemimpin,
Rupanya……,
Disebalik apa yang terjadi,
Aku adalah anak Datuk Johari,
Aku abang kandung Hayati,
Hakikatnya….,
Aku tidak tahu akan reality ini…,
Kerana….,
Aku  telahpun menyahut seruan Ilahi.. (rindu izzzz)



Sangat-sangat meninggalkan kenangan manis....  

08 February 2012

~ PeSaNaN SeoRaNg SaHaBaT~

Alhamdulillah, syukur pada sang Pencipta alam ,pemilik juga pemegang  hati hamba-hambaNYA. Syukur atas segala nikmat yang Allah titipkan buat kita… Allamdulillah, musim imtihan fasa satu selesai sudah, menanti pula kehadiran kuliah untuk fasa yang kedua. Barangkali sudah bermula namun tidak lagi ‘syaghal’ . Alhamdulillah cuti yang diberi digunakan dengan sebaiknya. Mengikuti kelas-kelas tafaqquh yang tertinggal sebentar lantaran fokus yang ingin diberikan untuk minggu-minggu imtihan. Tak lupa juga untuk kelas-kelas talaqqi al-quran bersama para masyaikh. Sesuatu yang paling diri ini juga teman-teman dambakan. Mengisi kekosongan rohani dengan memperbetulkan bacaan al-quran bersama insan-insan yang lebih arif tentang ilmu-ilmu al-Quran. Terkenang kembali kata-kata sahabat  SQ yang paling dekat dengan SQ kala ini. Kata-kata itu dipetik dari kalam seorang syeikh yang sangat disayangi para penuntut ilmu dibumi berkah ini. Ukhti tersayang itu berkata-kata pada SQ saat kami sama-sama menuju ke “ma’rad kutub” ataupun pameran buku yang baru sahaja berlangsung. Ketika itu SQ memang tertarik dengan kitab I’rab Quran. Lalu berlakulah pesanan dan tazkirah hati ke hati antara kami.






Kata ukhti tersayang, syue sayang… dulu syeikh ade pesan pada saye…(SQ excited sangat nak tau ape pesanan syeikh tu).  Ape yang syeikh pesan pade awak? Boleh saye tahu? Ukhti tersayang itu membalas,    “ mungkin pesanan syeikh ini suatu yang biasa kita dengar…tapi pada saat saya dengar pesanan syeikh tu… saye terase tersentuh sangat2.. jadi saye nak kongsikan dengan syue.. hehe..  ( aii… cepat laaa gtau saye) “oke sahabat tersayangku.. ape yang syeikh pesan itu”??( soalan kali kedua ditanyakan….. 








Ada senyuman terukir pada bibir dan raut wajah tenang sahabat SQ itu. Kemudian dia kembali bersuara. “ Syue, syeikh pesan pada semua.. sebagai seorang wanita kita kena dan wajib melazimi lidah kita dengan ayat-ayat cinta Allah.. sebab apa?? Sebabnya akan datang kita semua akan bergelar seorang isteri dan ibu… jadi tugas mendidik anak-anak itu semestinya pada ibu terlebih dahulu… jadi semestinya kita mahu  anak-anak kita terdidik dengan al Quran bukan??? Jadi jika Al-quran kita biasa-biasa cuma , sudah pasti anak-anak kita juga akan biasa-biasa sahaja.. Allahuakbar… tersentuhnya hatiku saat mendengar kalam syeikh tersebut.. jadi  saya terasa  untuk kongsikan ngan syue untuk peringatan kita bersama… kerana apa… terkadang saya juga terlupa.. jadi bila saya kongsikan dengan syue… secara tidak langsung ia akan memperingatkan juga diri saya… terkadang mulut kita enak sahaja membaca membaca dan melagukan kalimah-kalimah suci itu.. sehingga kita terlupa untuk bawak hati kita bersama-sama melagukan dan mentadabbur ayat-ayat suci itu… kan syue”?? dia tersenyum diakhir katanya.





 Saat itu terasa ingin sahaja memeluk erat sahabat tersayang SQ itu. Dalam hati berkata alangkah baiknya jika semua sekali mendengar pesanan hati ke hati itu…. Ya!!! Pesanan juga peringatan yang sudah biasa didengari.. malah sejak zaman dibangku sekolah lagi pesanan seperti itu bermain-main di pendengaran kita… tapi rasanya sungguh berbeza…. Menusuk dalam hati… sangat dalam… mungkin pesanan itu disampaikan melalui hati ikhlas sang sahabat…. Tambahan pula  pesanan itu disampaikan dalam suasana dan emosi yang tenang… Alhamdulillah… muhasabah sebentar SQ dan sahabat SQ ketika itu…. Mudah-mudahan Al-Quran sentiasa subur dalam kehidupan seharian kita…